Sunday, September 25, 2022
HomeArtikelAilurophobia, Sejenis Fobia Terhadap Kucing Dan Cara Merawatnya

Ailurophobia, Sejenis Fobia Terhadap Kucing Dan Cara Merawatnya

Kucing adalah haiwan peliharaan yang tidak asing lagi dalam kehidupan kita. Malah, ianya merupakan haiwan peliharaan kegemaran ramai tidak kira golongan mana sekalipun. Haiwan comel yang berbulu dan berkaki empat ini sering mempamerkan aksi dan telatahnya yang sentiasa mencuit hati para peminat kucing sekalian.

Hal ini dapat dilihat lagi menerusi suatu situasi seperti kebanyakan orang apabila pulang sahaja ke rumah, mereka pasti akan terus mencari si comel ini dan lebih menyeronokkan apabila kucing tersebut datang menyambut tuannya sendiri. 

Namun begitu, di sebalik semua kesukaan orang ramai terhadap kucing ini, terdapat juga segelintir daripada kita yang mempunyai perasaan sangat takut dan fobia apabila melihat dan didekati haiwan comel ini. Perkara ini merupakan sejenis fobia yang dikenai sebagai Ailurophobia.

Tahukah anda, Ailurophobia yang berasal daripada bahasa Yunani, ailouros bermaksud kucing dan phobos bermaksud ketakutan merupakan sejenis fobia iaitu orang yang mempunyai perasaan yang sangat takut kepada kucing.

Ailurophobia menggambarkan ketakutan yang kuat terhadap kucing hingga menyebabkan panik dan kegelisahan yang melampau ketika berada di sekitar atau memikirkan kucing, membayangkan bertemu kucing, secara tidak sengaja melakukan hubungan fizikal dengan kucing, atau melihat gambaran kucing di media.

Mereka mungkin mengalami kegelisahan dan ketakutan yang melampau ketika mendengar bunyi mengiau atau bunyi lain yang dikaitkan dengan kucing. Mereka juga akan melihat kucing seolah-olah harimau atau sesuatu yang menakutkan.

Dalam satu kes, dilaporkan bahawa terdapat pesakit dengan ailurophobia tidak dapat menyentuh pakaian yang mempunyai tekstur seperti bulu yang lembut mungkin kerana persamaan jenis pakaian tersebut dengan bulu kucing. Fobia spesifik ini juga dikenali sebagai elurophobia, gatophobia, dan felinophobia.

Sekiranya anda pernah digigit atau dicakar oleh kucing, anda mungkin merasa gementar dan gelisah apabila berada di sekitar mereka. Atau, anda mungkin sememangnya tidak menyukai kucing. Dalam kedua-dua kes tersebut, anda mungkin tidak akan berinteraksi dengan mereka dan juga mungkin tidak akan terlalu banyak memikirkan perkara yang merisaukan tentang mereka.

Fobia ini melampaui rasa takut atau perasaan tidak suka yang ringan yang melangkau daripada fikiran kita.

Sekiranya anda menghidap ailurophobia, anda mungkin menghabiskan banyak masa untuk bimbang dengan kucing dan memikirkan cara untuk mengelakkannya. Hal ini boleh memberi kesan besar kepada kehidupan seharian anda, terutamanya memandangkan populariti kucing sebagai haiwan peliharaan dan kegemaran ramai.

Tetapi, jika kita perasan, kucing akan lebih tertarik untuk mendekati si fobia kucing ini. Hal ini kerana jika seekor kucing masuk ke dalam sebuah ruang yang dipenuhi orang ramai, orang yang sukakan kucing akan memberikan bahasa tubuh yang menjemput kucing untuk digesel dan dimanja.

Hal ini berbeza dengan orang yang takut dan fobia terhadap kucing yang akan menunjukkan bahasa tubuh seperti duduk diam, merapatkan tangan dan kaki serta agak kaku posturnya. Mereka juga akan menjauhi kucing seboleh-bolehnya. Si kucing pula akan nampak bahasa tubuh serta posisi orang yang fobia kucing adalah sangat kurang faktor mengancam keselamatannya, dan akhirnya lebih tertarik kepada mereka untuk diterokai.

Apakah Simptom Penghidap Ailurophobia Ini?

Penghidap Ailurophobia biasanya akan menunjukkan reaksi panik dan cemas ketika bertemu kucing walaupun dengan hanya melihat kartun atau gambar kucing yang boleh mencetuskan gejala ketakutan ini.

Kebiasaanya mereka yang mengalami gangguan ini cuba mengelakkan daripada kucing. Ketika bertemu kucing, biasanya penghidap Ailurophobia akan melarikan diri dan menunjukkan tingkah laku defensif seolah-olah mereka akan diserang oleh kucing.

Fobia ini akan lebih cenderung menyebabkan terjadinya simptom dari segi fizikal dan mental ketika memikirkan atau bersentuhan dengan punca berlakunya fobia ini.

Simptom fizikal biasanya merangkumi:

  • Sakit atau sesak di dada
  • Berpeluh yang banyak atau degupan jantung
  • Masalah sukar bernafas secara normal
  • Perasaan gelisah, pening, atau loya
  • Gementar dan gelisah
  • Bulu roma meremang
  • Sakit perut, terutamanya ketika memikirkan peristiwa masa depan di mana kucing akan hadir.

Simptom mental pula biasanya merangkumi:

  • Berasa panik dan takut ketika memikirkan kucing.
  • Berasa sangat takut jika memasuki kawasan baru di mana mungkin ada kucing.
  • Menghabiskan banyak masa untuk memikirkan kemungkinan cara yang mungkin anda temui dengan kucing dan bagaimana anda dapat mengelakkannya.
  • Mengalami kegelisahan dan ketakutan yang melampau apabila anda mendengar bunyi mengiau, mendesis, atau bunyi lain yang dikaitkan dengan kucing.

Simptom-simptom ini jika lebih teruk boleh mempengaruhi tingkah laku rutin kehidupan anda. Jika anda mempunyai fobia seperti ini, anda pasti akan menyedari bahawa ketakutan yang anda alami itu bukan sembarangan dan boleh mendatangkan bahaya.  

Apakah Punca Berlakunya Fobia Ini?

Punca sebenar fobia ini berlaku adalah sukar untuk dijelaskan dan masih tidak dijumpai punca sebenar. Dalam kes Ailurophobia ini, penghidap biasanya pernah diserang oleh kucing ketika umur mereka masih kecil atau pernah menyaksikan suatu peristiwa di mana orang lain yang diserang kucing juga boleh memainkan peranan bagaimana fobia ini boleh berlaku. Faktor genetik dan persekitaran juga boleh memainkan peranan.

Teori lain mengenai bagaimana berlakunya ailurophobia ini termasuk juga apabila individu itu memerhatikan ketakutan individu lain dan turut terpengaruh, atau dibanjiri dengan maklumat yang mengganggu fikiran tentang bahaya kucing.

Penjelasan lain mungkin berlaku bagi sesetengah kepercayaan bahawa manusia agak prasyarat untuk takut kucing kerana nenek moyang kucing domestik menjadi mangsa nenek moyang manusia.

Bagaimana Penyakit Ini Boleh Dikenalpasti Atau Didiagnosis?

Sekiranya anda fikir anda mungkin mempunyai fobia kucing ini, anda seharusnya mempertimbangkan untuk berjumpa dengan pegawai kesihatan mental yang profesional untuk mendapatkan diagnosis atau pemeriksaan yang lebih lanjut.

Secara amnya, fobia ini didiagnosis apabila rasa kegelisahan atau ketakutan yang melampau sehingga mempengaruhi kehidupan seharian anda atau memberi kesan negatif terhadap kualiti hidup anda.

Anda mungkin didiagnosis menghidap ailurophobia jika:

  • Terlihat atau terfikir tentang kucing akan menyebabkan simptom cemas fizikal dan emosi.
  • Anda berusaha untuk mengelakkan daripada bertemu dengan kucing.
  • Anda menghabiskan lebih banyak masa untuk berfikir dan bimbang kemungkinan pertemuan dengan kucing daripada yang anda mahukan.
  • Anda mengalami simptom ini selama enam bulan atau lebih.

Bagaimana Fobia Ini Dapat Dirawat?

Sekiranya agak mudah bagi anda untuk mengelakkan kucing, ailurophobia mungkin tidak banyak mempengaruhi kehidupan seharian anda. Walau bagaimanapun, anda mungkin akan merasakan suatu beban jika ia berlarutan dan memberi kesan buruk dalam kehidupan anda.

Oleh itu, pastinya anda mencari cara untuk merawat fobia ini agar dapat menjalani kehidupan harian yang lebih baik.

Seperti kebanyakan fobia, sesi psikologi atau psikoterapi dan kaunseling adalah diperlukan. Ahli terapi yang professional boleh membantu mencari dan memikirkan punca utama fobia yang dialami, membantu mengawal ketakutan dalam perspektif, dan kemudian membantu anda merancang rawatan dan langkah seterusnya untuk mengatasi.

Ia mungkin kelihatan seperti pendekatan yang mudah, namun agak sukar untuk dilakukan dengan sendirinya. Berikut adalah cara merawat fobia ini.

1.     Terapi Pendedahan

Terapi pendedahan dianggap sebagai salah satu rawatan yang paling berkesan untuk fobia. Dalam jenis terapi ini, anda akan bekerjasama dengan ahli terapi untuk perlahan-lahan mendedahkan diri kepada perkara yang anda takuti.

Terapi ini biasanya adalah dengan melakukan pendedahan beransur-ansur kepada kucing. Untuk mengatasi ailurophobia, mulakan dengan langkah-langkah yang betul, seseorang boleh membiasakan diri dengan kucing.

Sebagai contoh, mereka akan terlebih dahulu memulakan ia dengan melihat gambar-gambar kucing, kemudian menonton video dan filem dengan kucing, menyentuh bahan yang kelihatan seperti kucing, bermain dengan kucing mainan, dan akhirnya, anda mungkin duduk di sebelah kucing di dalam pembawa sebelum mengambil langkah terakhir untuk memegang kucing yang lembut.

Langkah-langkah ini perlu diambil dalam tetapan yang dikawal, selesa dengan banyak sokongan, baik dari ahli terapi dan ahli keluarga atau rakan-rakan.

Sepanjang proses ini dijalankan, teknik relaksasi dan visualisasi sering digunakan. Desensitisasi sistematik adalah jenis terapi pendedahan tertentu yang melibatkan pembelajaran teknik relaksasi untuk membantu menguruskan perasaan ketakutan dan kegelisahan semasa terapi pendedahan. Mereka juga dapat membantu menyusun semula minda seseorang dan secara kaedahnya merasionalkan ketakutan mereka.

Akhirnya, latihan ini juga dapat membantu mengajar anda mengaitkan kucing dengan tindak balas relaks dan bukannya tindak balas tekanan. Dalam beberapa kes, hipnoterapi juga berguna.

2.    Terapi Tingkah Laku Kognitif

Sekiranya anda tidak pasti mengenai terapi pendedahan, anda mungkin boleh mempertimbangkan terapi Tingkah Laku Kognitif atau Cognitive Behavioral Therapy (CBT).

Di CBT, anda akan belajar bagaimana mengenal pasti corak pemikiran yang telah menyebabkan kesusahan dan mengubahnya. CBT untuk ailurophobia kemungkinan masih melibatkan pendedahan kepada kucing, tetapi anda akan dilengkapi dengan alat mengatasi tahap itu.

3.     Ubat-Ubatan

Tidak ada ubat yang direka khusus untuk merawat fobia, tetapi ada yang dapat membantu pengurusan simptom jangka pendek.

  1. Beta-blockers. Beta-blockers seringkali dapat membantu dengan simptom kegelisahan fizikal, seperti peningkatan degupan jantung dan pening. Mereka biasanya diambil sebelum menghadapi situasi yang mencetuskan simptom fizikal.
  2. Benzodiazepin. Ini adalah ubat penenang yang juga membantu mengurangkan gejala kegelisahan. Walaupun mereka dapat membantu, mereka juga mempunyai risiko ketagihan yang tinggi. Doktor anda biasanya hanya akan menetapkannya untuk penggunaan sekali-sekala atau dalam jangka pendek.
  3. D-sikloserin (DCS). Ini adalah ubat yang dapat membantu meningkatkan manfaat terapi pendedahan. Hasil tinjauan 2017 Sumber Dipercayai, menunjukkan terapi pendedahan boleh menjadi lebih berkesan apabila dilengkapi dengan DCS. Walaupun tanpa DCS atau ubat lain, pesakit selalunya berjaya dengan terapi.

Kesimpulannya, fobia yang melibatkan haiwan ini adalah merupakan antara fobia yang paling biasa dan sudah tidak asing lagi. Sekiranya anda takut akan kucing sehingga menghalangi anda untuk melakukan aktiviti tertentu atau memberi kesan negatif terhadap hidup anda, anda seharusnya mendapatkan rawatan seperti yang dilampirkan tadi, dan dengan izinNya dan usaha  yang dilakukan, anda pasti dapat membantu merawat fobia anda.

Penulis; Anis Syakirah Binti Che Omar, Universiti Sains Islam Malaysia(USIM), Nilai, Negeri Sembilan.

RELATED ARTICLES

Most Popular