Tak Sempurna

0
14
Tak Sempurna

Sebagai manusia yang lemah, kita punya banyak kekurangan dan kelemahan. Hanya Allah Yang Maha Sempurna.

Namun, kita selalu cuba untuk mencari kesempurnaan, dalam pelbagai hal, kita mahu sempurna dari segi penampilan, kita mahu sempurna mendidik anak-anak dan kita mahu sempurna menjadi seorang sahabat.

Ada kalanya dek terlalu mengejar kesempurnaan, kita alpa bahawa kita ini serba lemah dan serba kurang.

Itulah yang ingin saya ketengahkan kali ini. Kemungkinan kita sudah menjalinkan persahabatan yang sekian lama dengan seseorang, sehingga kita menganggap sahabat itu umpama adik-beradik sendiri. Kita hafal makanan kegemarannya, kita kenal ahli keluarganya, jelingan matanya pun kita sudah arif benar.

Suatu hari, sahabat ini berubah laku. Dia seolah menjauhkan diri tanpa kita ketahui puncanya. Dia agak dingin bercakap dengan kita, ada kalanya kita lihat, dia nampak lebih selesa berbual dengan orang lain. Mengapakah?

Apabila kita mohon penjelasan, dia mengalihkan topik perbualan. Paling sakit, apabila dia berkata, “ tak dak apa-apa lah, aku biasa saja”. Pada saat ini ,kita mula mencari-cari di mana salahnya kita. Salah bicarakah, terkasar bahasakah? Tidak logik akal dia berubah sebegitu rupa.

Apakah yang mampu kita lakukan untuk menenangkan hati yang tak keruan ini?

Saya juga pernah beberapa kali terjebak dalam konflik begini. Ada kalanya perang dingin ini akan berakhir dengan beralihnya waktu. Times will heel the pain. Lama-kelamaan rasa tidak senang itu akan berlalu dan semuanya pulih seperti sedia kala. Kita hanya perlukan kesabaran untuk bertenang sambil memohon bantuan dari Yang Maha Mengetahui.

Atau pun kita rendahkan diri dengan memohon maaf walaupun kita tidak tahu kesalahan yang kita lakukan. Bukan susah bukan, lafazkan kata maaf itu dengan seikhlas hati.Forgive and forget.

Jika kita terlalu mendesak sahabat itu mungkin pengakhirannya tidak bagus. Ukhuwah mungkin jadi tawar, penuh curiga. Dan yang lebih menyedihkan, kita akan kehilangannya.

Namun jika kehilangan itu adalah yang terbaik di sisi Allah, kita perlu redha. Inilah ujian dari Allah untuk kita. Kita tidak wajar menyayangi sesama makhluk dengan keterlaluan. Kita perlu matang dan pasrah menerima sebuah hakikat yang pahit. Life goes on.